;

Thursday, May 28, 2009

ARGHHHH!!!!


Lama rasanya tak mencoret kat blog ni. Lama gak ditinggalkan sebenarnya. Kekangan keje banyak menyumbang kepada perkara ini. Selain daripada kekangan2 lain yang nyata kehadirannya amatlah kurang menyeronokkan saya. Lately ni terasa macam banyak nau benda yang amatlah memboringkan menerpa hidup saya. Walaupun saya ni pemain badminton yang tidak kurang hebatnya (perasan sendiri pun tak pe kan hehehe) akan tetapi, bila diterpa dengan benda2 yang tak best ni, tidaklah pula dapat saya menangkis atau smash benda2 ni semua supaya gi jauh dari idup saya.

Bulan ni ada beberapa perkara yang menggembirakan berlaku dalam idup saya lebih2 lagi antaranya ada yang berkaitan dengan dunia penulisan saya yang masih boleh diklasifikasikan sebagai amatur. Belum puas saya menghayati kegembiraan saya ni, da datang pulak benda2 tak best yang saya maksudkan tadi. Nak cakap apa dia, tak leh lak sebab ada antaranya cukup peribadi untuk disebutkan. Pada saya lak, bila datang tekanan dalam hidup, tiada siapa yang dapat saya tuju untuk mengadu atau sebagainya. Walaupun kadang2 saya prefer untuk kekal berahsia tentang apa jua hal, tapi ada kalanya kerahsiaan yg saya buat tu cuma menyeksa diri saya je. Nasib baik dalam beratus sahabat, ada gak la sorang yang jadi medan untuk saya melepaskan peluru-peluru tekanan yang hinggap pada diri yg akhirnya meringankan sikit kepala saya ni. Ada orang kata, bila kita rasa marah, pergi ke padang atau laut atau mana2 je tempat yang luas, jeritlah sepuas-puasnya, lepaskan kemarahan itu, biar ia berlalu dibawa angin, air atau apa jua. Bila kita rasa sedih pulak, keluarkanlah airmata itu, tangislah sepuas-puasnya biar sampai kering airmata sekalipun, kelak kita akan rasa satu kelegaan disaat kesemuanya diluahkan. Saya sudah melakukan kedua-duanya sekali. Dan, benar seperti yang dikata. Kadang-kala saya rasa selain teman dan keluarga, airmata juga menjadi peneman sejati dalam kehidupan saya. Dan bila keadaan terlalu menekan, saya akan mencapai kertas dan pena atau on saja laptop lalu saya akan berkarya, tulis, dan terus menulis. Saya luahkan kesemua perasaan saya itu di atas kertas. Saya berikan ia sedikit irama, maka terhasillah sebuah puisi. Atau saya cuba hidupkan watak-watak imaginasi yang saya ingini saat itu, maka akan terhasillah pula sebuah cerpen. Saya akan terus menulis, sehingga berlalu perasaan dan tekanan yang menerpa diri, sehingga saya merasa lega dan puas. Kemudian, saya baca semula karya yang terhasil, lalu saya perbaiki di sana sini, dan saya himpunkan kesemuanya dalam sebuah manuskrip peribadi.

Jadi, boleh dikatakan, apa jua karya penulisan saya yang telah terhasil, kebanyakannya disumbangkan oleh perasaan diri yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata, yang tidak dapat lagi tertanggung oleh hati dan yang acap kali menghambat jiwa. Sebagaimana ayat yang terlahir, "Wahai hati...ku relakan dikau membeku, biar sedingin salju, asalkan parah jiwa tidak lagi menghambat hariku..."